Saturday, 24 December 2011

Anyer, 22 Desember 2011

Judulnya aja udah sepanjang itu, Coba anda bayangkan dan rasakan sendiri bagaimana rasanya terjebak macet di jalan yang tidak mulus. Kalau di jakarta terkena macet sudah biasa, karena memang kota besar dan lagi kondisi jalan yang relatif mulus di jalan-jalan utamanya. Tapi tidak bagi saya yang merasakan pada hari itu, dan seperti nya menjadi hari yang paling bersejarah bagi saya Fiuh. Pasalnya pada saat itu saya terkena macet dengan kondisi jalan yang rusak parah! di tambah banyak mobil besar (baca: truck dan container) yang ikut menggunakan jalan tersebut di tambah dengan debu jalanan yang sangat tebal, rasanya ingin sekali teriak, tapi ga mungkin -___- sepanjang jalan yang bisa saya lakukan hanya menutup saluran hidung dengan sapu tangan handuk dan tidak jarang saya batuk-batuk karena debu tersebut arrrrgggghhhhh. Perjalanan yang seharusnya hanya di tempuh kurang lebih sekitar 1 jam akhirnya harus menempuh waktu satu setengah jam -___- kelamaan di jalan. 

Tidak berbeda jauh dengan perjalanan saat pergi perjalanan saat pulang pun mengalami macet yang sangat sangat macet lebih parah dari sebelumnya ya salam geregetan jadinya tapi ga bisaa berbuat apa-apa errrrr kalau aja jarak nya deket dari rumah lebih baik jalan deh, tapi sayangnya jarak nya itu berkilo-kilo meter dan ga mungkin jalan kaki sampe rumah, mau sampai rumah jam berapa kalau misalkan saya jalan? Udah gitu ponsel batrenya lowbat -___- menyedihkan. Dan lagi saat perjalan pulang sopir angkot bawa mobil nya ga bisa pelan, ngebut gitu. Udah deh sport jantung pengen nangis rasanya :'(

No comments:

Post a Comment